KUALA LUMPUR, 10 Februari – Satu undang-undang baru mengenai penghinaan, hasutan dan fitnah harus diperkenalkan khusus untuk media sosial era baru, kata senator Parti Pribumi Bersatu Malaysia, Datuk Razali Idris hari ini.

Pengerusi Dewan Negara mengenai Kesejahteraan Rakyat mengatakan undang-undang baru itu akan lebih ketat dan berkesan dalam menangani pengguna Internet yang memperlihatkan tingkah laku ekstremis atau tidak patriotik di media sosial yang ditujukan kepada institusi kerajaan, pejabat perdana menteri, dan juga kepada negara secara keseluruhan.

“Kami mengecam keras tindakan beberapa netizen yang menunjukkan tingkah laku ekstremis di platform media sosial.

“Tingkah laku tidak patriotik terhadap institusi raja, institusi perdana menteri, dan negara, dapat mempengaruhi kesejahteraan rakyat,” katanya dalam satu kenyataan.

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin dari parti Bersatu, di mana Razali adalah ahli majlis tertingginya.

Razali mengatakan selain itu, pindaan juga dapat dilakukan terhadap Seksyen 233 Akta Komunikasi dan Multimedia 1998, kerana Parlimen dapat meminda undang-undang berdasarkan Artikel 10 (2) (a) Perlembagaan Persekutuan yang berkaitan dengan mengawal kebebasan bersuara ketika ini menyangkut keselamatan dalaman, prinsip moral, ketenangan masyarakat, dan hubungan antarabangsa.

Senator tersebut merujuk kepada lawatan rasmi Muhyiddin ke Indonesia baru-baru ini, yang menyaksikan banyak kenyataan menghina terhadapnya di media sosial.

Razali berkata, serangan seperti itu tidak dapat diterima, dan juga menunjukkan tingkah laku tidak sopan dan kurang ajar.

“Kami khawatir dengan fenomena penghinaan, hasutan dan fitnah di media sosial ini, yang nampaknya menjadi penyakit mental nombor satu yang memerlukan tindakan undang-undang yang lebih tegas dan lebih berkesan.

“Mereka yang menyalahgunakan platform media sosial harus dibawa ke Pejabat Peguam Negara untuk didakwa,” katanya.

Razali berkata, beliau yakin Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia serta polis akan dapat melaksanakan tindakan yang lebih tegas di bawah Akta tersebut, serta Akta Hasutan 1948, Akta Fitnah 1957, Kanun Keseksaan, dan Akta Jenayah Komputer 1998.